Bukan mudah menggapai bintang di langit. Tinggi... tidak tergapai dek tangan. Dia tidak pernah putus asa, malah langsung tidak mahu mengalah dengan nasib yang diatur untuknya. Biarlah sebesar mana pun dugaan yang datang, dia tetap mahu berdiri di situ... menghitung bintang di langit kerana baginya, hidup dan mati adalah kurniaan yang Maha Esa.

Hadirnya bagai hembusan angin yang menderu tetapi lembut dan mendamaikan. Ia tidak wujud di mata kasar... namun ia boleh dirasai oleh naluri kewanitaan yang dimilikinya. Biar dia tidak mempunyai suara namun pandangan matanya bisa menghuraikan. Bagai sang pari-pari yang berterbangan bebas. Berbumbungkan dada langit, berbantalkan awan gemawan, berlantaikan padang hijau yang maha luas dan berdindingkan hutan hijau.

... kirimkanlah aku satu rasa...
agar aku bisa dekat padanya.....

cinta sang pari pari....